T-POMI
2023, 12 November
Share berita:

Yogyakarta, Mediaperkebunan.id

 Tebu termasuk komoditas pangan strategis nasional, sekaligus salah satu komoditas unggulan perkebunan yang memiliki produk turunan gula. Demi tercapainya swasembada gula konsumsi tahun 2028, Kementerian Pertanian melalui Direktorat Jenderal Perkebunan terus memacu peningkatan kualitas mutu hasil produksi maupun produktivitas tebu Indonesia. 

Sejalan dengan arahan Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman, meminta jajarannya untuk terus meningkatkan produksi dan memastikan percepatan menuju swasembada gula, melalui kolaborasi semua pihak terkait, baik perizinan investasi maupun penerapan teknologi. Perlunya persiapan dan langkah strategis demi pembangunan beberapa pabrik gula dan perluasan lahan tanam kebun tebu di beberapa wilayah Indonesia.

Berdasarkan Perpres Nomor 40 Tahun 2023 tentang Percepatan Swasembada Gula Nasional dan Penyediaan Bioetanol Sebagai Bahan Bakar Nabati (Biofuel), Kementerian Pertanian bertugas melaksanakan pembinaan, bimbingan teknis, dan pendampingan kepada pekebun tebu dalam rangka peningkatan produksi, produktivitas, dan mutu tebu giling yang berdaya saing, serta meningkatkan akses pendanaan melalui lembaga keuangan kepada pekebun tebu.

Direktur Jenderal Perkebunan Andi Nur Alam Syah meminta jajarannya sigap lakukan upaya percepatan melalui sosialisasi, pertemuan, pembinaan, penguatan regulasi, kolaborasi dan kerjasama dengan seluruh stakeholder komoditas tebu, serta melakukan evaluasi produksi akhir giling untuk mengetahui total produksi gula nasional tahun 2023 yang diperoleh data dari masing-masing Perusahaan Gula baik BUMN maupun Swasta.

Andi Nur berharap produksi tebu dapat terus ditingkatkan untuk memenuhi kebutuhan gula nasional melalui langkah-langkah strategis. Dalam jangka waktu yang terbatas, dengan target yang besar perlu adanya kolaborasi baik itu Pabrik Gula BUMN maupun Swasta, agar target Perpres Nomor 40 Tahun 2023 dapat tercapai.

‚ÄúPentingnya evaluasi ini dilakukan, karena hasilnya sebagai bahan penyusunan Neraca Komoditas Gula dan sebagai bahan pimpinan dalam pengambilan kebijakan tentang pergulaan nasional tahun 2024,” ujar M. Rizal Ismail, Direktur Tanaman Semusim dan Tahunan, mewakili Dirjen Perkebunan, Kamis (09/11) di Yogyakarta.

Baca Juga:  Petani Tebu Tidak Dikenakan PPN

Tahun 2023 target Produksi Gula Nasional sebesar 2,6 juta ton, namun dengan berjalannya musim giling pada Pertemuan Taksasi Awal Giling bulan April 2023 di Bandung, disepakati perkiraan produksi nasional sebesar 2,74 juta ton. Selanjutnya, pertemuan Taksasi Tengah Giling pada bulan Agustus lalu di Yogyakarta perkiraan produksi nasional sebesar 2,42 juta ton dikarenakan kondisi iklim tahun 2023 ini mengalami Anomali El Nino yang menyebabkan musim kemarau berkepanjangan di seluruh wilayah Pabrik Gula sehingga berdampak pada perkembangan produksi tanaman tebu.

“Dengan adanya evaluasi produksi akhir giling tahun 2023 ini, diharapkan dapat memberikan hasil terbaik pada perkebunan tebu di Indonesia untuk terus meningkatkan produksi dan produktifitas tebu sesuai dengan arahan Menteri Pertanian menuju swasembada gula,” harapnya.