11 September, 2020

JAKARTA, Mediaperkebunan.id – PT Djuanda Sawit Lestari sebagai anak usaha Sinar Mas Agribusiness and Food (Smart) bersama Koperasi Serba Usaha Al Fa’iz Mandiri, Kabupaten Musi Rawas, Sumatera Selatan (Sumsel) melakukan penandatanganan perjanjian kredit dengan PT Bank Rakyat Indonesia, Tbk (BRI) untuk Program Peremajaan Sawit Rakyat (PSR).

Kemitraan strategis ini membantu 420 petani swadaya mendapatkan dana pembiayaan peremajaan sawit lebih dari Rp 150 miliar, termasuk penyediaan bibit, pupuk dan pendampingan teknis untuk total luasan kebun 1.315 hektar (Ha).

“Program kemitraan untuk peremajaan sawit petani, diharapkan dapat meningkatkan produktivitas tanaman sawit mereka. Sehingga, kesejahteraan petani dan keluarganya menjadi lebih baik,” jelas CEO Perkebunan Smart wilayah Sumsel, Iswanto Nadjaja.

Produksi Tandan Buah Segar (TBS) petani Sumsel selama ini cukup rendah, banyak usia tanaman yang sudah tua, dan perlu dilakukan peremajaan kebun. Petani juga memiliki keterbatasan akses biaya peremajaan dan penerapan budidaya kelapa sawit yang baik. Oleh karena itu, kemitraan strategis ini menjadi jawaban atas tantangan yang dihadapi oleh para petani.

Executive Vice President Divisi Agribisnis PT BRI (Persero) Tbk, Budhi Novianto menyampaikan, penandatanganan Perjanjian Kredit ini merupakan tindak lanjut atas fasilitas peremajaan kebun petani swadaya dan plasma PT BRI sebesar Rp 1,75 triliun untuk luasan tanam +/-14.745 Ha.

Fasilitas tersebut secara bertahap akan direalisasikan melalui kemitraan strategis bersama Sinar Mas Agribusiness and Food dengan beberapa koperasi di 3 wilayahya itu Pekanbaru, Medan, dan Palembang.

“Bank BRI turut mendukung program pemerintah dalam PSR dan berperan sebagai mitra perbankan untuk menyalurkan fasilitas kredit ke petanibaik swadaya maupun plasma. Diharapkan,pembiayaan tersebut dapat meningkatkan produktivitas kebun kelapa sawit dan turut memberdayakan masyarakat dalam sektor produktif,” tambah Budhi.

Petani swadaya memiliki peranan yang sangat penting dalam industrisawit Indonesia. Namun, kondisi tanaman yang sudah kurang terawat sehingga hasil produksi TBS ≤15 ton per hektar perlu diremajakan untuk meningkatkan produksi dan kesejahteraan petani.

Sementara itu, Ketua Koperasi Al faiz Mandiri Siti Marfuah mengungkapkan, bersyukur dengan kemitraan strategis yang terjalin antara koperasi, Sinar Mas Agribusiness and Food, dan BRI untuk membantu para petani mendapatkan pembiayaan peremajaan kebun sawit.

“Perusahaan juga membantu mengelola kebun sawit melalui penyediaan bibit unggul bersertifikatdan pupuk, pendampingan teknik agronomi yang berkelanjutan, serta sertifikasi ISPO dan RSPO,” ungkap Siti.

(Visited 89 times, 1 visits today)