2nd T-POMI
2023, 12 Desember
Share berita:

Oleh: Dadang Gusyana – Member American Society of Agronomy (ASA) 

Silika adalah salah satu elemen yang paling berguna bagi umat manusia. Karena terdapat di kerak bumi, banyak tumbuhan dapat mengakumulasinya dalam konsentrasi besar, dalam jumlah yang mirip dengan unsur hara makro. Kandungan silikon dalam tanah tergantung pada jenis tanah dan bervariasi antara 200 hingga 350 g Si kg-1 tanah pada tanah liat, sedangkan pada tanah berpasir 450 hingga 480 g Si kg-1 tanah. Iklim tropis yang hangat dan cukup lembab dengan tanah yang sangat lapuk umumnya memiliki lebih sedikit Si di tanahnya karena desilifikasi.

Meskipun sebagian besar tanah beriklim sedang mengandung cukup Si, penanaman berulang dapat secara signifikan mengurangi ketersediaan Si bagi tanaman dari waktu ke waktu, terutama pada tanaman dengan serapan Si yang tinggi.

Meskipun mempunyai banyak manfaat di bidang pertanian, Si umumnya tidak dianggap sebagai unsur tanaman yang penting. Zat Si yang aktif secara fisik dan kimia dalam tanah diwakili oleh asam monosilikat terlarut, asam polisilat, dan senyawa organosilikon. Asam monosilikat yang larut diserap oleh tanaman dan mikroorganisme. Konsentrasi khas asam silikat dalam larutan tanah berkisar antara 0,1 hingga 0,6mM.

Si juga mengontrol sifat kimia dan biologi tanah P, Al, Fe, Mn dan mobilitas logam berat, aktivitas mikroba, stabilitas bahan organik tanah dan pembentukan asam polisilat dan mineral sekunder dalam tanah. Tanaman mengasimilasi silikon melalui akar sebagai asam silikat. Di dalam tanaman, ia berpindah ke titik tumbuh aktif, di mana ia menjadi kompleks dengan senyawa organik di dinding sel dan menjadikannya lebih kuat. Si memainkan peran penting dalam memberikan ketahanan terhadap stres biotik dan abiotik serta meningkatkan produktivitas.

Baca Juga:  IPS Meningkatkan Kompetensi Planter Indonesia

Si juga merupakan satu-satunya unsur yang diketahui tidak merusak tanaman jika terakumulasi secara berlebihan. Akumulasi Si yang tinggi pada padi telah terbukti diperlukan untuk pertumbuhan yang sehat dan produksi yang stabil. Oleh karena itu, Si telah diakui sebagai “elemen penting secara agronomi”.

Pada tanaman, Si memungkinkan aktivasi pada tingkat biokimia gen pertahanan, enzim dan fitoaleksin, dan pada saat yang sama memungkinkan perubahan anatomi dalam struktur sel, memberikan ketahanan mekanis pada jaringan, yang bersama-sama dapat memberikan tanaman kemungkinan yang lebih baik untuk menahan dampak buruk. kondisi abiotik seperti salinitas, kekeringan, banjir, dingin dan radiasi berlebihan.  Juga terhadap kondisi biotik yang merugikan, seperti penyakit dan hama.

Si meningkatkan pertumbuhan dan hasil semua tanaman tahunan dan sayuran, mendorong pertumbuhan tegak (batang lebih kuat dan tebal, ruas lebih pendek). Meningkatkan paparan cahaya pada daun. Memberikan ketahanan terhadap penyakit bakteri dan jamur, menurunkan beberapa tekanan abiotik seperti suhu, salinitas, toksisitas logam berat dan aluminium. Meningkatkan ketahanan tanaman terhadap banyak penyakit tanaman seperti juga banyak serangga hama dan embun tepung . Si mempunyai efek positif terhadap hasil biomassa pada kondisi kekeringan.