https://api.whatsapp.com/send?phone=6281361509763
Petrokimia Gresik
3 September, 2021
Bagikan Berita

Riau – Asian Agri, perusahaan perkebunan yang merupakan bagian dari Royal Golden Eagle (RGE), komit dan berkontribusi dalam menyukseskan program Peremajaan Sawit Rakyat (PSR) dan Program Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) dan Santripreneur Berbasis Sawit.

Asian Agri mendukung program santripreneur berbasis sawit dengan menyediakan sekitar 400 benih Topaz, benih sawit unggul yang dikembangkan oleh Asian Agri, sebagai material tanam yang nantinya akan menjadi bibit sawit siap salur untuk dipasok ke koperasi dan kelompok tani yang tengah menjalani program peremajaan sawit rakyat (PSR) di Rokan Hilir, Provinsi Riau, hari ini.

Wakil Presiden Republik Indonesia, K.H Ma’ruf Amin dalam sambutannya mengatakan bahwa program pengembangan potensi santripreneur berbasis sawit yang telah diresmikan sejak Desember 2020 ini merupakan upaya kolaborasi untuk pemberdayaan pesantren dan perusahaan-perusahaan yang bergerak di sektor kelapa sawit di Indonesia, termasuk juga Asian Agi. Program ini juga membantu para santri untuk menjadi entrepreneur atau pengusaha di sektor kelapa sawit, khususnya pemberdayaan UMKM.

Ma’ruf menambahkan melalui program Santripreneur berbasis sawit ini, pesantren di daerah penghasil komoditas sawit, dalam hal ini pesantren Teknologi Riau berperan untuk menggerakkan ekonomi daerah, terutama dalam masa pemulihan ekonomi selama pandemi seperti saat ini.

Kegiatan ini merupakan rangkaian dari kegiatan panen perdana yang disaksikan secara daring oleh Wakil Presiden RI, K.H Maruf Amin dan dihadiri secara langsung oleh Menteri Pertanian RI, Syahrul Yasin Limpo, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI, Airlangga Hartarto, Gubernur Riau, Syamsuar, Bupati Rokan Hilir, Afrizal Sintong, perwakilan Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS), perwakilan Asosiasi Petani Sawit Indonesia (Apkasindo) beserta petani yang terlibat dalam PSR di Rokan Hilir.

Baca Juga  Banjir Di Kalsel, Minamas Plantation Gelontorkan Bantuan

Anthony T. Sinulingga, Nursery Advisory Asian Agri menyampaikan apresiasinya atas penghargaan yang diraih Asian Agri. “Kami berterima kasih kepada Apkasindo dan juga Pemerintah atas penghargaan ini. Semoga dengan adanya penghargaan ini, yang juga telah disaksikan oleh para petani sawit, mereka tidak ragu lagi dalam memilih benih maupun bibit sawit yang sudah teruji dan terbukti. Penggunaan bibit unggul seperti bibit Topaz sangat penting bagi program peremajaan sawit rakyat, karena dengan menggunakan bibit yang berkualitas, maka dapat meningkatkan produktivitas kebun sawit,” tambahnya.

Program PSR ini merupakan proyek nasional yang dicanangkan oleh Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo pada tahun 2017. Program PSR tersebut diharapkan mencapai 500 ribu hektar hingga tahun 2024. Kegiatan panen perdana pada lahan PSR ini dilaksanakan di Desa Suka Maju, Kecamatan Bagan Sinembah, Kabupaten Rokan Hilir, Provinsi Riau pada keluasan tanam 266 hektar. Adapun petani yang terlibat dalam Program PSR di lahan tersebut mencapai 105 keluarga petani sawit. Proses pengelolaan dari penanaman hingga panen dikelola oleh Koperasi Unit Desa (KUD) di desa setempat. (yin)

(Visited 28 times, 1 visits today)